Tuesday, August 30, 2011

Aku dilahirkan Untuk mati


Dalam melayari kedinginan malam.. hatiku ini teringin untuk melayari laman sesawang untuk mencari sedikit maklumat.. dalam sibuk melayari, terkesan... sayu hatiku ini terbaca entry sebuah penulisan ini.. MasyaAllah.. penulisan yang sungguh baik.. sayu hatiku ini membaca.. tanpa ku sedar.. kelopak mataku sudah mula bergenang dengan air mata..  hanyatilah..
 
"Seorang insan biasa yang tak miliki apa2 di muka bumi ini.Insan yg sering dikotori oleh dosa2 dan berusaha utk menyucikan diri dibawah rahmah dan petunjuk illahi.Insan yg sering alpa dan dipenuhi cacat dan cela.."saya hanya insan biasa,faqir lagi haqir di dunia ini,andai dihitung2 dosa2 hambaNYA aku khuatiri akulah manusia yg terlalu kurang pahala amalnya tetapi berat dgn lumpuran dosa2.."...kpd pembaca blog yg dikasihi jgn kalian beranggapan daku memilik keperibadian agung seperti dlm gambaran entry2ku,itu hanyalah sekadar perkongsianku sebagai bimbingan dan panduan kita bersama..diri ini hanyalah insan hina yg tidak melayakkan diriku utk ke syurga....."


 sebak..niatku hanya ikhlas.. semata-mata mahu berkongsi kepada semua.. bertapa kita ini sebagai manusia yang hina.. penuh dengan dosa dan noda..Arief Othman!! kurangkan ego kamu... Arief... ana cuba turunkan ego kamu sedikit... Arief Othman!! kamu ego!!! itulah yang sering dilontarkan kepadaku...

Tiba-tiba aku teringatkan kitab Tanbihul Ghafillin.. Aku berasa pelik kenapa manusia ini sungguh ego.. sedangkan ia dijadikan daripada tanah liat yang hitam lagi kotor.. mati akan kembali kepada tanah.. dan kehulu hilir ia akan membawa najis..

Ya Allah.. hanya kau yang mengerti.. diriku ini sedar aku bukanlah hambamu yang baik.. sehebat Saidina Abu Bakar dalam bersahabat.. Setegas Umar Al Khattab dalam berjihad.. tidak juga sepemurah Saidini Uthman dalam melakukan kebajikan.. namun diriku ini cuba .... cuba untuk menjadi seperti mereka..  hakikatnya.. kalaulah mereka faham.. bahawa aku telah cuba untuk menjadi manusia yang mampu untuk memenuhi segala permintaan mereka.. Seorang Sahabatku berkata.." nta mana ada ego.. cuma harga diri nta terlalu tinggi" hurm...


Ya Allah...


Aku teringin sekali menjadi antara hambamu yang menjulang panji-panji Islam bersama sahabatku semua..

Sungguh aku teringin Ya Allah.. layakkah diriku ini Ya Allah..

Hina? Jijik? ya.. begitu jijiknya diriku ini.. sungguh aku malu untuk mengimbau segala kenangan silamku.. malu ya Allah.. kalau dinilai berat pahala dan dosa, aku sungguh takut jika dosa melebihi segalanya.. Sungguh aku takutkan neraka... Namun, jika Srikandi Islam Rabiatul Adawiyah Sufi itu pun berasas kerdil untuk menikmati syurgamu... apatah pula diriku ini.. Dimanakah aku di sisiMu Ya Allah..


1 comment:

ummu aiman bt hasbullah said...

indahnya hidup bersama Tuhan..